bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Pay ID Facebook Marketplace scam is swindling online sellers out of thousands of dollars. Amber fell for it

Ketika warga Queensland Amber menerima pesan yang mengatakan seseorang tertarik untuk membeli tempat tidurnya secara online, dia merasa lega.

Pria berusia 29 tahun itu menjual barang-barangnya sebelum pindah dari Queensland untuk bergabung dengan rekannya di Australia Barat, dan ini adalah item lain yang harus diperhatikan dalam daftar.

TONTON VIDEO DI ATAS: Peringatan yang harus diwaspadai saat menghindari penipuan melalui telepon dan media sosial.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Tapi keadaan segera berubah buruk ketika Amber ditipu dari $500 dan hampir kehilangan tambahan $500 dalam penipuan PayID yang meyakinkan.

Dia berkata dia tidak menyadari sesuatu telah terjadi sampai semuanya terlambat dan ingin orang lain menyadarinya.

“Saya mendapat pesan dari wanita ini satu jam kemudian dan dia tampak sangat tertarik, dia mengajukan banyak pertanyaan kepada saya dan tampaknya cukup tulus,” kata Amber kepada 7NEWS.com.au.

Penampilan sebagai pembeli sejati itulah yang menarik perhatian Amber.

“Dia bilang senang membelinya dan akan segera membayar saya melalui PayID,” katanya.

Amber tidak terbiasa dengan PayID – yang memungkinkan Anda menggunakan nomor ponsel atau alamat email untuk mengirim uang dengan cepat, bahkan antar bank yang berbeda – tetapi atur dan kirimkan detail pembeli.

Warga Sunshine Coast, Amber, kehilangan $500 dalam penipuan PayID. Kredit: Disediakan ke 7NEWS.com.au

Kemudian datang pesan dari pembeli yang mengatakan bahwa dia perlu mengirimi Amber tambahan $500 untuk meningkatkan akunnya menjadi “akun bisnis” agar pembayaran dapat dilakukan.

Email yang “membingungkan” menyusul dengan mengatakan bahwa dia kemudian harus membayar pembeli $ 500 sebelum dia dapat mengakses uang yang dikirim wanita itu – jadi dia melakukannya.

“Dia terus berbicara dengan saya setelah itu, yang aneh, mengatakan uang itu harus dikembalikan ke bank Anda,” kata Amber.

“Saya terus berpikir saya pergi melalui Commonwealth Bank untuk memasangnya, seharusnya aman.”

Bel alarm mulai berdering ketika dia menerima email lain yang meminta untuk mengirim tambahan $650.

“Saya seperti, ini konyol, dan mengirim sms ke pasangan saya dan dia berkata, ini pasti penipuan,” katanya.

“Saya menelepon bank dan setelah satu jam menelepon seseorang dan mereka berkata, ‘Anda telah ditipu’. Saya menangis saat itu, saya merasa seperti orang bodoh.”

Beberapa pesan Amber dengan penipu. Kredit: Disediakan ke 7NEWS.com.au

Ambar tidak sendiri.

Pencarian online untuk “penipuan PayID” mengungkapkan banyak posting media sosial dari peringatan pengguna tentang bagaimana mereka dibanjiri dengan pesan dari penipu canggih yang menargetkan posting mereka di Facebook Marketplace atau Gumtree.

Marie Roger ada di antara mereka.

Ibu tiga anak di Australia Selatan ini kehilangan lebih dari $1.000 ketika seorang penjahat tak berperasaan mengambil keuntungan dari upayanya menjual perlengkapan bayi.

Roger mengatakan dia terkenal dengan naskah yang sama.

Pembeli mengajukan banyak pertanyaan dan menawarkan untuk segera membayar melalui PayID, yang juga belum pernah digunakan Roger sebelumnya.

“Email itu sebenarnya cukup meyakinkan. Itu memiliki logo PayID dan saya tidak berpikir untuk memeriksa alamat emailnya,” katanya kepada 7NEWS.com.au.

“Saya biasanya sangat berhati-hati tetapi yang satu ini membuat saya terpikat.”

Roger mengatakan dia awalnya mengirim $450 untuk “mengganti” pembeli dan kemudian menerima email lain yang meminta dia untuk mengirim $700 – dan dia melakukannya.

“Saya tidak mengetahuinya sampai nanti ketika mereka mencoba untuk mendapatkan $700 lagi dari saya,” katanya.

“Saya menulis kembali kepada pembeli dan berkata saya tidak bisa, bisakah saya mendapatkan pengembalian uang dan dia berkata saya tidak bisa mendapatkan uang saya sampai saya mengirim $700,” katanya.

“Saya bilang saya punya bayi dan itu adalah tabungan terakhir saya dan saya baru saja ditipu. Saya pikir dia masih nyata pada saat ini.

Baru setelah itu klik bahwa pembeli terlibat dalam penipuan.

“Saya pikir bagaimana saya tidak menangkap ini,” kata Roger.

Media sosial dipenuhi dengan peringatan tentang penipuan peniruan PayID. Kredit: 7NEWS.com.au

‘Perhatikan baik-baik’

Komisi Persaingan dan Konsumen Australia mengatakan $260.000 dilaporkan hilang karena penipuan peniruan identitas tahun lalu.

Amber dan Roger ingin orang lain waspada saat berjualan online.

“Aku tidak ingin orang lain mengalaminya, aku merasa seperti orang bodoh,” kata Amber.

“Jika mereka meminta uang melalui email, jangan mengirimkannya, dan periksa alamat emailnya.”

Peringatan mereka datang saat raksasa perbankan Australia ING memberi tahu pelanggannya tentang penipuan licik bulan ini, mendesak mereka untuk “menjaga mata Anda tetap terbuka” untuk penjahat yang menyamar sebagai pembeli.

“Begitu mereka mendapatkan email Anda, penipu dapat mengirimi Anda ID Pembayaran palsu atau email PayPal yang meminta Anda untuk mendaftar melalui tautan atau melakukan pembayaran tambahan untuk menjual barang tersebut,” katanya.

“Anda tidak harus mengirim uang untuk mendapatkan bayaran.”

Sarannya, jika ragu, jangan pernah klik link apapun, hapus email dan akhiri transaksi.

Pengakuan kaget setelah menceritakan tanda-tanda ‘penipuan pegawai bank’

Cody membaca pesan WhatsApp putranya. Apa yang dia temukan memicu ‘lingkaran mental’

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21